Menauladani Adab Puasa Ramadhan Rasulullah SAW

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Syukur Alhamdulillah, kita ditemukan Ramadhan sekali lagi. Apa kata Ramadhan tahun ini kita pertingkatkan ibadah puasa dari yang diamalkan sejak di bangku sekolah kepada amalan cara Rasulullah SAW. Sebagai nabi terakhir, Baginda SAW merupakan ‘uswatun hasanah’ (contoh tauladan) yang terbaik kepada umat manusia.

Semoga dengan mengetahui puasa cara Rasulullah SAW ini, InsyaAllah kita mampu menzahirkan dan mengisi Ramadhan kali ini dan tahun2 mendatang dengan perkara2 yang boleh menjadikan kita insan berjiwa takwa dan semakin hampir dengan yang Maha Khaliq .

Sama-sama kita menyelami beberapa tatacara dan adab puasa yang telah diamalkan oleh Baginda SAW sebagai tauladan dan iktibar untuk diikuti oleh kita semua.

.

  • Membetulkan Niat

Niat merupakan jiwa segala ibadah. Seharusnya kita memantapkan niat dengan tekad ingin melaksanakan ibadah puasa yang sebenar2nya sambil memohon kepada Allah SWT  agar diterima amalan kita itu.

Nabi Muhammad SAW  memulakan puasa dengan berniat di sebelah malamnya. Berbeza dengan puasa sunat yang niatnya boleh diniatkan pada sebelah siang, puasa wajib di bulan Ramadhan ini niatnya mesti dilakukan pada malam hari sebelumnya.

“Sesiapa yang tidak menetapkan akan berpuasa sebelum fajar, maka tidak sah puasanya”.  (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah)

“Sesiapa yang tidak berniat puasa pada malam hari maka tiada puasa baginya.”  (HR An-Nasa’I, Al-Baihaqi, Ibnu Hazm)

.

.

  • Beri’tikaf

Dari Ali ra. bahwasanya Rasulullah SAW biasa membangunkan keluarganya pada sepuluh terakhir dari bulan Ramadhan. Rasulullah SAW juga apabila di sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan sentiasa melaksanakan I’tikaf.

Dari Aisyah; “Bahwasanya Nabi SAW. biasa beri’tikaf pada sepuluh yang akhir dari bulan Ramadhan sampai Allah mengambil nyawanya”.

.

.

  • Melakukan Qiam Ramadhan (Ibadah Di Malam Hari)

Rasulullah SAW sentiasa mengisi malam-malamnya di sepanjang bulan Ramadhan dengan melaksanakan amal  ibadah seperti mendirikan solat Tarawih dan membaca al-Quran secara istiqamah.

Baginda SAW bersabda;  “Sesiapa yang beribadah malam di bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan ikhlas (berharap pahala dari Allah), maka akan diampunkan dosa-dosanya yang lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Bagi makmum yang mengerjakan solat Tarawih disyorkan supaya sentiasa bersama imamnya itu sehinggalah selesai samada sebanyak 20 rakaat mahupun 8 rakaat. Sabda Rasulullah SAW: “Apabila seseorang menunaikan solat bersama imamnya sehinggalah imam itu (selesai dan) beredar, dikirakan untuknya (makmum) pahala qiyam semalaman” (HR; an-Nasaei).

 .

.

  • Memperbanyak Membaca Al-Quran Dan Bertadarus

Sesiapa yang membaca satu huruf al-Quran, maka pahala untuknya 10 kali ganda.

Rasulullah SAW bersabda:  “Orang-orang yang berkumpul di masjid dan membaca al-Quran, maka kepada mereka Allah akan menurunkan kelemahan batin dan limpahan rahmat.” (HR. Muslim).

Membaca yang dimaksudkan di atas adalah ketenangan dan limpahan rahmat. Ia akan lebih mudah dicapai bila tadarrus diertikan dengan mempelajari, menelaah dan menikmati al-Quran.

Dari Ibnu Abbas, “Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan dan lebih besar kedermawanannya pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya. Jibril biasanya menemuinya setiap malam Ramadhan, lalu tadarus Al-Qur’an (dengan beliau). Sungguh Rasulullah Saw ketika ditemui Jibril menjadi orang yang lebih murah hati dalam kebaikan sehingga lebih banyak memberi (seperti) tiupan angin.” (HR. Bukhori dan Muslim)

 .

.

  • Mengamalkan Makan Sahur

Nabi Muhammad SAW bersabda:  “Perbezaan antara puasa kita dan puasa ahli kitab adalah makan sahur.”  (HR. Muslim).

Dari Hadis Abu Sa’id: “Maka janganlah kamu tinggalkan sahur itu, dan seandainya seseorang diantara kamu meneguk (meminum) seteguk air, maka sesungguhnya Allah dan para Malaikat-Nya mendoakan atau mengasihani orang-orang yang sahur itu.” (HR. Ahmad)

 

Rasulullah SAW melarang meninggalkan makan sahur, kerana padanya terkandung keberkatan.

Anas bin Malik r.a. berkata telah bersabda Rasulullah SAW:  “Sahurlah kamu sekelian, sesungguhnya dalam sahur itu ada keberkatannya.”  (HR. Muslim).

“Semua sahur adalah berkat, maka janganlah kamu meninggalkannya, walaupun di antara kamu hanya meneguk air. Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat atas orang-orang yang melakukan sahur.” (HR. Ahmad, dan al-Mundziri)

Menurut Ibnu Hajar al-Asqalani yang dimaksudkan dengan berkat itu ialah ganjaran pahala dari Allah. Sahur akan menguatkan lagi semangat dalam berpuasa serta dapat membantu seseorang itu untuk melakukan apa juga bentuk ibadat sepanjang ibadat puasa dilaksanakan.

 

Nabi SAW. bersabda: “Jadikanlah makan diwaktu sahur sebagai penolong melakukan puasa diwaktu siang. Dan istirahat di tengah hari sebagai penolong untuk melakukan shalat malam kamu.”

 .

.

  • Rasulullah SAW Melewatkan Imsak

Rasulullah SAW menyuru dilewatkan lmsak (berhenti makan sahur) sehingga akhir malam, seafdal-afdalnya sebelum masuk waktu Subuh.

Apabila sedang makan atau minum sahur lalu mendengar azan Subuh, maka boleh diteruskan makan dengan kadar segera apa yang ada di dalam mulut atau di tangan, tidak perlu dihentikan di tengah sahur disebabkan sudah masuk waktu Subuh tersebut.

Rasulullah SAW bersabda: “Apabila salah seorang dari kamu mendengar azan subuh padahal bekas minuman masih di tangannya, maka janganlah ia meletakkannya sehingga dia menyelesaikan meminumnya”. (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah).

Keadaan yang digambarkan oleh hadis tersebut ialah kepada seseorang yang terlewat ketika bangun untuk makan sahur.

.

.

  • Menyegerakan Berbuka (Ifthar) Walaupun Dengan Seteguk Air

Apabila sudah yakin masuknya waktuMaghrib, segerakanlah berbuka puasa.

Sahl bin Saad berkata sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda: Telah berfirman Allah SWT “Hamba-hamba-Ku yang lebih aku cintai ialah mereka yang segera berbuka puasa bila tiba masanya”. (HR.  Tirmizi dan Abu Hurairah).

Sabda Baginda SAW: “Ummatku sentiasa berada di dalam keadaan baik (berkat) selama mana mereka mempercepatkan berbuka (apabila masuk waktunya) dan melambatkan makan sahur”. (HR; Ahmad, al-Bukhariy dan Muslim).

.

.

  • Berbuka (Ifthar) Dahulu Sebelum Sholat Maghrib

Rasulullah SAW mengisi perut dengan sedikit makanan seperti kurma dan air saja, setelah itu baru Baginda SAW melaksanakan solat Maghrib. Tetapi apabila makan malam sudah dihidangkan, maka terus dimakan, jangan solat dahulu.

“Tiga perkara yang merupakan akhlak para nabi: menyegerakan berbuka, mengakhirkan sahur dan meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dalam solat.” (HR. Ath-Thabarani, hadist Mauquf)

.

.

  • Buka Puasa Dengan Kurma dan Air

Adalah sunah berbuka dengan kurma dengan bilangan ganjil: 1, 3 atau 5. Jika tidak ada, apa saja makanan yang manis seperti kuih-muih dan buah-buahan.

“Adalah Rasulullah SAW berbuka dengan kurma basah (ruthab), jika tidak ada ruthab maka berbuka dengan kurma kering (tamar), jika tidak ada tamar maka minum dengan seteguk air.”  (HR. Ahmad, Abu Daud, Baihaqi, Hakim, Ibn Sunni, Nasai, Daruquthni dan lainnya)

.

.

  • Banyaklah Berdoa Ketika Puasa & Berdoa Ketika Berbuka

Berdoa ketika berbuka puasa merupakan salah satu waktu doa yang Mustajab, seperti banyak disebut dalam banyak hadis.

Antaranya: “Tiga orang yang tidak akan ditolak doanyaorang yang puasa ketika berbukaImam yang adil dan doanya orang yang dizalimi.” (HR. Tirmidzi, Ibn Majah, dan Ibnu Hibban)

Doa yang pernah Nabi SAW ajarkan ketika berbuka puasa.

“Telah hilang dahaga dan telah basah urat-urat, dan telah ditetapkan pahala Insya Allah.”(HR. Abu Daud, Baihaqi, Hâkim, Ibn Sunni, Nasâ’i, Daruquthni dan lainnya)

.

.

  • Memberi Makan Orang Yang Puasa

 Rasulullah SAW  sering menggalakkan umat Islam menyediakan makanan berbuka kepada orang yang berpuasa meskipun dengan hanya beberapa biji tamar atau segelas air.

Sabda Baginda SAW :  “Sesiapa yang menjamu orang yang puasa akan mendapatkan pahala seperti pahalanya orang yang berpuasa tanpa mengurangi pahalanya sedikitpun.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, bn Mâjah, Ibn Hibban dan dishahih kan oleh Imam Tirmidzi)

.

.

  • Bersederhana Dalam Semua Perkara

 Rasulullah SAW  sering menggalakkan umat Islam bersederhana dalam semua perkara. Janganlah membanyakkan tidur pada siang harinya dan makan pada malamnya, bahkan besederhanalah pada keduanya bagi menyelami makna sebenar berlapar dan dahaga. Dengan demikian sanubarinya terkawal, keinginan nafsunya juga berkurangan, hatinya ceria, itulah rahsia dan intipati puasa yang perlu dicapai.

Sabda Baginda SAW : “Takungan buruk yang dipenuhkan oleh manusia adalah kantung perutnya, memadailah baginya beberapa suapan yang dapat meneguhkan tulang belakangnya. Jika dia enggan maka berikanlah sepertiga (bahagian perutnya) untuk makanan, sepertiga kedua untuk minuman dan sepertiga terakhir bagi pernafasannya.”  (HR; Ahmad dan at-Tarmiziy).

 .

.

  • Memperbanyak Sedekah

Lebihkan bersifat pemurah dan dermawan iaitu banyak memberi, bersedekah dan menolong. Sedekah yang paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadan. Bersedekah bukan hanya memberi wang, tetapi termasuklah mengajak orang lain berbuka puasa di rumah kita terutama kepada golongan fakir miskin.

Rasulullah SAW adalah peribadi yang dermawan apatah lagi pada waktu bulan Ramadhan kemurahan tangannya bagaikan hembusan angin sebagaimana yang diterangkan dalam hadis di bawah ini :

Dari Ibn Abbas ra. Nabi SAW bersabda; “Adalah manusia yang paling dermawan, dan sedermawan-dermawan baginda adalah pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemui baginda. Jibril menemui baginda pada setiap malam dari bulan Ramadhan sehingga habisnya bulan Ramadhan itu. Tujuannya menemui nabi SAW  ialah untuk menyampaikan al-Quran.apabila Jibril bertemu dengan baginda maka keadannya lebih permurah dengan kebaikan daripada angin yang diutus.”

 .

.

  • Menjaga Tutur Kata

Menjauhi percakapan dan perkataan keji, kotor dan lucah serta menjauhi menipu, mengumpat, berkata karut dan sia-sia.

Rasulullah SAW bersabda: “Apabila seorang dari kamu sekelian berpuasa, maka janganlah ia berkata kotor dan berteriak. Bila dicela orang lain atau dimusuhi, maka katakanlah – sesungguhnya aku ini sedang berpuasa.” (HR. Bukhari r.a.)

Sabda Rasulullah SAW lagi:  “Sesiapa yang tidak meninggalkan menipu dan beramal dengannya, maka Allah SWT  tidak menerima puasanya.” (HR Bukhari r.a.)

Sebagaimana penjelasan baginda Rasulullah, bahawa orang yang berpuasa dan menjaga tutur-katanya  itu pada hari kiamat kelak bau mulutnya akan lebih harum dari bau kasturi.

.

.

  • Memelihara Kesemua Anggota Badan

Selain daripada menjaga pancaindera seperti lidahnya dari mencarut, berdusta dan mengumpat, Rasulullah SAW juga menyeru  kita memelihara mata dan telinga dari melihat dan mendengar perkara yang dilarang oleh Syara’.

Dengan berusaha menjaga kesemua pancaindera dan anggota tubuh badan dari mendekati atau melakukan maksiat dan perkara yang sia-sia, akan menjadikan ibadah puasa lebih ikhlas dan sempurna. Tidaklah membiarkan diri terdorong kepada perlakuan dosa dan noda, hanya memenatkan diri dengan berlapar dan merosakkan pahala puasa.

Sabda Rasulullah SAW : “Ramai yang berpuasa tidak mendapat ganjaran dari puasanya melainkan lapar dan dahaga!” (HR; an-Nasaei)

.

.

  • Mandi Junub

Mengenai orang yang berpuasa tetapi berjunub pada awal pagi, Aisyah dan Ummu Salamah berkata, sesungguhnya Nabi SAW pernah bertemu dengan waktu fajar dalam keadaan baginda berjunub. Baginda kemudian mandi dan berpuasa.

Dari Aisyah r.a. berkata, “Aku menyaksikan Rasulullah SAW bangun pagi-pagi untuk mandi kerana berjunub, bukan kerana mimpi, kemudian baginda berpuasa pada hari itu”.

.

.

  • Menghindari bercumbu-cumbuan

Orang yang berpuasa boleh menyentuh dan mencium isterinya selagi dia dapat mengawal nafsunya. Jika dirasakan ia boleh membawa kepada berlakunya persetubuhan atau terkeluarnya air mani, maka eloklah ia ditinggalkan.

Aisyah r.a. berkata, “Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah mencium sebahagian daripada isteri-isterinya, padahal baginda berpuasa, akan tetapi bagindalah orang yang kuat menahan syahwatnya daripada kamu sekalian.” (Muttafaq ‘alaih)

Rasulullah SAW tidak menyukai ia dilakukan orang muda kecuali yang tua, Baginda SAW bersabda; “Sesungguhnya orang tua mampu menahan diri mereka sendiri.” (HR; Ahmad r.a.)

 .

.

  • Memperlihatkan Akhlak Yang Mulia.

Orang yang berpuasa wajib meninggalkan akhlak yang buruk. Segala tingkahlaku mestilah memperlihatkan akhlak yang mulia dan mencerminkan budi yang luhur dengan menjauhi kelakuan tidak sopan seperti pertengkaran, mencampuri urusan orang lain, mengeji, mencerca, berdemontrasi dan sebagainya sehingga membawa kepada Allah tidak menerima amalan puasanya itu.

Dari Abu Hurairah ra. berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Allah yang Maha Mulia dan Maha Besar berfirman: “Semua amalan manusia adalah untuknya kecuali puasa, sesungguhnya puasa adalah untuk-Ku dan Daku sendirilah yang akan membalasnya.”   (Muttafaq ‘alaih)

Sabda Rasulullah SAW : “Puasa itu adalah ‘ perisai’, sekiranya seseorang dari kalangan kamu sedang berpuasa janganlah dia bercakap kotor, berteriak-teriak, melakukan keburukan dan berbuat bodoh. Jika ada orang lain yang mengejinya atau cuba memeranginya maka hendaklah dia katakana kepada orang itu : “Sesengguhnya saya sedang berpuasa”.  (HR; al-Bukhariy dan Muslim)

.

.

  • Memperbanyak Istighfar Pada Malam Terakhir Ramadhan

Lipat gandakanlah istighfar dan taubat pada malam2 terakhir Ramadhan.

Rasulullah SAW bersabda; “Pada bulan Ramadhan umatku diberi lima perkara yang tidak pernah diberikan pada seorang Nabi pun sebelumku. Pertama, bila datang setiap awal Ramadhan, Allah melihat mereka. Sesiapa dilihat Allah, maka selamanya tidak akan disentuh azab. Kedua, bau mulut mereka pada siang hari disisi Allah lebih harum dari aroma minyak kasturi. Ketiga, para malaikat memohonkan keampunan baginya setiap siang dan malam. Keempat, Allah menyuruh surga-Nya dengan firman-Nya : “Bersiap-siaplah dan hiasilah dirimu untuk hamba-hamba-Ku. Kamu telah hampir waktu beristirehat dari keletihan hidup di dunia dan kembali ke tempat-Ku dan rahmat-Ku.” Kelima, bila telah tiba akhir Ramadhan, Allah mengampuni dosa-dosa mereka semua.” (HR. Ahmad, Baihaqi dan Al-Bazzar)

.

.

  • Mempergiatkan Amalan Pada Malam 10 Terakhir Ramadhan

Berusaha beramal bagi meraih keistimewaan ‘Lailatul Qadar’ pada sepuluh malam terakhir, terutama pada malam-malam ganjil iaitu 21,23,25,27 atau 29. Bila dirasakan menepati lailatul qadar hendaklah lebih giat beribadah .

Dalam Surah al-Dukhan, ayat 2, Allah S.W.T telah berfirman: “Sesungguhnya Kami telah turunkan al-Quran itu pada malam yang penuh keberkatan dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan.” dan firman-Nya lagi dalam Surah al-Qadr, ayat 1 hingga 3: “Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al_Quran) pada Lailatul Qadar. Tahukah kamu apakah Lailatul Qadar itu?  Lailatul Qadar adalah lebih baik daripada seribu bulan.”

Rasulullah SAW bersabda : “Sesiapa yang kehilangan malam itu, sesungguhnya dia telah kehilangan semua kebaikan. Dan tidak akan kehilangan semua perkara itu, kecuali orang yang telah diharamkan (tidak mendapat petunjuk) daripada Allah.” (Hadis riwayat Ibnu Majah)

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW bersabda : “Sesiapa yang beribadah pada malam al-Qadar dengan penuh keimanan dan pengharapan kepada keredaan Ilahi, nescaya dia akan diampuni segala dosanya yang lampau.” (Hadis riwayat Muslim)

.

.

  • Membayar Zakat Fitrah

Zakat fitrah adalah ‘kenderaan’ menghantar ibadat puasa untuk diterima oleh Allah. Sekiranya seseorang itu tidak menunaikan zakat fitrah bagi dirinya dan orang dalam tanggungannya, sedangkan dia mampu melakukannya, maka pahala puasanya tidak diangkat.

Sabda Rasulullah SAW: “Puasa Ramadan tergantung antara langit dan bumi (tidak diangkat) melainkan selepas mengeluarkan zakat fitrah.”

Berusahalah melunaskan zakat fitrah sebelum akhir Ramadhan bagi memudahkan pengagihan. Aisyah r.a. berkata, “Rasulullah SAW telah memperfadhukan zakat fitrah pada bulan Ramadhan atas manusia.” (Muttafaq ‘alaih)

Dari Ibnu Abbas berkata: “Rasulullah SAW mewajibkan mengeluarkan zakat fitrah sebagai menyucikan bagi orang yang berpuasa daripada perbuatan yang tidak bermanfaat dan keji serta sebagai makanan bagi orang miskin. Barang siapa yang mengeluarkannya selepas solat Aidilfitri, maka itu adalah sedekah biasa.”  (HR; Daud, Ibnu Majah dan Al-Hakim)

Subhanallah! Sesungguhnya adab berpuasa yang sempurna oleh Rasulullah SAW benar2 patut kita tauladani. Semoga ianya bermanfaat dalam menjalani segala ibadah sepanjang Ramadhan yang penuh hikmah ini. Diharap Ramadhan kali ini mampu kita optimalkan amalan sebaik mungkin dan mudah-mudahan puasa kita tahun ini mendapat keberkatan Allah SWT dan maghfirahNYA… Amin

.

والسلام

By;

Shafiqolbu

.

.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: