Waspada Lafaz “Allahu Akbar”

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

.

Kini semakin ketara di kalangan masyarakat Islam yang mana solat fardhunya tidak cukup dan ada yang meninggalkan terus solat 5 waktu sehari semalam. Mereka berasakan malas dan masih berterusan melakukan maksiat.  Sering ditanya apakah sebab permasalahan ini? Tahukah anda salah satu puncanya adalah dari kesilapan dan kesalahan pembacaan lafaz “Allahu Akbar” dalam solat yang didirikan.

.

Kesalahan Pembacaan Lafaz “Allahu Akbar”

Sesetengah kaum muslimin,  memulakan solat dengan mengucapkan, “A’Allahu akbar” atau “Aallahu akbar”, iaitu dengan mengganda atau memanjangkan kata/huruf ‘a’ di awalnya. Cara baca seperti itu adalah cara yang tidak tepat dan salah sama sekali, bahkan menimbulkan makna yang terpesong dan terjerumus kepada kekufuran.
.
Kalimat

  الله أكبر

Dengan lafaz, “Allaahu Akbar” (semua kata di baca satu harakat, kecuali lafaz lam kedua pada lafaz jalalah Allah dan inilah yang sebetulnya), mempunyai makna bahawa ‘Allah adalah Yang Maha Besar’.
.
Jika kalimat tersebut di ganti dengan memanjangkan ‘a’ di awal menjadi “aa”,

آلله أكبر

(“AAllaahu Akbar”)
.
Atau menggandakan kata awalnya dengan mengucapkan “a’a”,

أالله أكبر

(“A’ Allaahu Akbar”)
.
Perubahan seperti ini merubah maknanya menjadi, “Apakah Allah yang maha besar?” dan “Adakah Allah yang maha besar?”!!
Perhatikanlah, betapa jauh maknanya terpesong. Penambahan hamzah (a) di awal menunjukkan istifham (kata tanya), hal ini boleh menimbulkan makna kekufuran dan boleh bermakna si pengucap mempertikaikan dan tidak yakin akan kebesaran Allah ta’ala. Na’udzu billah, kita berlindung kepada Allah dari ucapan dan keyakinan seperti itu.
.

Kesalahan Pembacaan Lafaz “Akbar”

Satu lagi kesalahan yang ditemui dalam pengucapan lafaz “Allaahu Akbar” yang mulia ini adalah melafazkan “Allaahu Akbaar” dengan menambah ‘a’ pada lafaz ‘Akbar’, akibat dari penambahan tersebut adalah perubahan makna yang sangat jauh. ‘Akbar’, Seharusnya di baca kesemua harakatnya pendek , yang maknanya adalah lebih besar. Jika dibaca dengan lafaz ‘Akbaar’, maka maknanya pula adalah gendang!
.
Dan ini adalah perubahan yang sangat memberi kesan. Kalimat ini bukanlah menjadi kalimat taat, bahkan menjadi kalimat maksiat dan mungkar, sepatutnya diubah bagi orang yang telah mengetahuinya dan sampaikan bantu-bantulah orang dipersekitaran kita.

Rasulullah SAW bersabda: “Sampaikanlah dari ku walaupun hanya satu ayat.”  (Hadis Riwayat Ahmad, Bukhari, Tarmidzi r.a.)

.

Oleh yang demikian betapa pentingnya bagi kaum muslimin untuk mula belajar dan memahami serba sedikit Bahasa Arab, supaya tidak terjerumus ke dalam perkara-perkara seperti ini …

.

والله أعلم بالصواب

Wallahu A’lam bishowab

(Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

.

.

والسلام علبكم و رحمة الله و بركاته

.

Posted by; shafiqolbu

.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: