4 Kategori Berbicara

بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

bicara.

Setiap insan tidak dapat lari daripada 4 kategori berbicara dan individu yang berkualiti dapat dinilai daripada kemampuannya menjaga lidahnya iaitu tutur kata atau lisan bicaranya. Mereka yang beriman pasti akan menjaga tutur bicaranya daripada mengeluarkan perkataan buruk.

.

Islam Agama Rahmatan Lil Alamin

Kita sebagai Muslim yang baik seharusnya mencontohi Nabi Muhammad SAW dalam setiap tingkah laku termasuk dalam tutur kata iaitu dengan mengungkapkan kata-kata yang baik dan tidak menyinggung atau mengguris hati dan perasaan sesiapa jua yang mendengarnya.

Firman Allah SWT :

وَإِنَّكَ لَعَلَىٰ خُلُقٍ عَظِيمٍ ﴿٤

“Sesungguhnya kamu (Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang mulia.”

(Surah Al-Qalam 68: Ayat 4).

Baginda adalah contoh manusia yang sangat menjaga tutur katanya. Rasulullah SAW diutus ke muka bumi untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam semesta; Allah SWT telah berfirman :

وَمَا أَرْ‌سَلْنَاكَ إِلَّا رَ‌حْمَةً لِّلْعَالَمِينَ ﴿١٠٧

Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.”

(Surah Al-Anbiya 21: Ayat107)

.

Rasulullah SAW akan berbicara atau berkhutbah di hadapan orang ramai secara berakhlak dan Baginda juga adalah individu yang sangat jarang bercakap. Namun, setiap kali berbicara, isi percakapannya pasti terkandung kebenarannya.

Nilai ucapannya sangat tinggi seolah-olah mutiara yang indah dan bermutu. Ucapan Baginda menyentuh qolbu, membangkit kesedaran, membekas ke jiwa serta dapat mengubah perilaku orang dengan izin Allah SWT.

Atas sebab itu, Rasulullah SAW digelar ‘Al-Amin’ kerana sejak kecilnya lagi tidak pernah berdusta. Justeru, jika kita ingin tahu kualiti seseorang itu, lihat saja apa yang sering dikeluarkan daripada mulutnya.

.

.

4 Kategori Berbicara

.

Manusia dapat dikategori berdasarkan kepada empat kualiti percakapan atau tutur katanya:

.

Pertama, Orang yang berkualiti tinggi. Jika mereka berkata-kata, isinya sarat dengan hikmah, idea, gagasan, ilmu, zikir dan penyelesaian. Orang seperti ini bicaranya bermanfaat pada dirinya sendiri dan juga bagi orang lain yang mendengarnya. Malah, apabila diajak berbual pastinya ada manfaat ilmu. Bicara mereka bermotivasi dan berpandangan positif dalam setiap perkara yang diutarakan.

Kedua, Orang yang biasa-biasa saja. Ciri orang seperti ini adalah mereka sibuk menceritakan peristiwa contohnya melihat kemalangan jalan raya atau rompakan, dia juga pasti akan menceritakannya seolah-olah diri mereka berada di tempat itu. Jika melalui semua bicara dan percakapannya itu orang lain dapat mengambil hikmah maka tidaklah rugi, tapi jika sekadar memenatkan mulut sendiri tanpa manfaat tentu ia akan menjadi sia-sia.

Ketiga, Orang rendah kualiti diri. Cirinya jika bercakap isinya hanya mengeluh, mencela dan menghina. Apa saja akan jadi bahan keluhannya. Contohnya, mereka sering mengeluh banyak masalah. Mereka juga tidak tahu menghargai sesuatu misal nya, Jika dihidangkan makanan akan keluar keluhannya seperti ‘kenapa lauk ini kurang sedap’, namun begitu habis juga dimakannya. Hari-harinya dipenuhi de ngan bersungut seolah-olah segala yang berlaku penuh kekurangan. Alangkah rugi nya hidup orang kategori seperti ini kerana seolah-olah tidak dapat membezakan nikmat dan musibah.

Keempat, Orang yang cetek fikirannya iaitu mereka yang percakapannya hanya mengenai kehebatan dirinya atau kebaikan dirinya sedangkan hidup adalah pengabdian diri kepada Allah SWT. Mengapa mereka perlu bangga diri kerana semua itu kurniakan Allah SWT. Golongan seperti itu sering dilihat menonjol dan mendominasi. Jika ada yang lebih baik darinya, hatinya berasa tidak senang dan berharap orang itu segera jatuh.

.

Oleh itu berhati-hati apabila berbicara. Jagalah tutur percakapan kita dan kurangkanlah berkata-kata kerana ia akan mengurangi kesalahan kata kita. Jaga lidah sebaik mungkin kerana ia adalah amanah.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW pernah bersabda: “Siapa yang beriman pada Allah dan hari akhir, maka hendaklah dia berkata yang baik atau diam.” (Hadis riwayat Bukhari &Muslim).

.

Allah SWT telah berfirman :

.لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَ‌سُولِ اللَّـهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْ‌جُو اللَّـهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ‌ وَذَكَرَ‌ اللَّـهَ كَثِيرً‌ا ﴿٢١

Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia juga menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).”

( Surah Al-Ahzab 33: Ayat 21).

.

.

والله أعلم بالصواب

Wallahu A’lam Bish Shawab

 (Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

.

.

وَالسَّلاَمْ

.

Posted by; shafiqolbu

sign s

.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: