KJ : Menginsafi Musibah

بِسۡـــــــــمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

1 Khutbah Jumaat SQ-shafiqolbu.

Khutbah Jumaat: “Menginsafi Musibah”

 

.

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِل

أَشْهَدُ أَن لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللَّهِ، اتَّقُواْ اللَّهِ، أُوْصِيْكُمْ وَ إِيَّايَ بِتَقْوَى اللَّهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya berpesan buat diri saya dan tuan-tuan sekalian. Marilah kita bertaqwa kepada Allah SWT dengan melaksanakan segala suruhan dan menjauhi segala larangan-Nya. Sesungguhnya seseorang hamba Allah yang benar-benar bertaqwa akan meletakkan sepenuh pergantungan dan harapannya kepada Allah SWT. Dia-lah sebaik-baik tempat bergantung dan meletakkan harapan.

Khutbah hari ini memperingatkan kita agar sentiasa menjadi insan yang sering “Menginsafi Musibah”.

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mutakhir ini, kita terus menerus dihadapkan dengan beberapa dugaan dan cubaan kehidupan. Bermula dengan banjir di beberapa negeri,  fenomena cuaca panas tanpa hujan beberapa bulan, diikuti dengan keadaan persekitaran yang berjerebu. Dan terkini kita berhadapan pula dengan misteri kehilangan pesawat MAS MH370 yang hilang dari radar sejak 8 Mac yang lalu.

Sebenarnya kesemua ini adalah kejadian yang menuntut kita agar berfikir dan merenung tentang hakikat kekuasaan Allah dalam mengatur kehidupan di dunia ini.

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Ujian menjalani kehidupan memang sangat mencabar. Kadang-kadang kita diuji dengan kesenangan dan nikmat. Kadang-kadang pula kita diuji dengan kesusahan dan musibah. Namun, di sebalik musibah dan kesusahan itu, Allah menyediakan sesuatu kebaikan yang mungkin belum kita ketahui.

Firman Allah SWT dalam surah al-Syarh ayat 5-6 :

إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا ﴿٦﴾ فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ ﴿٧

“Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,(sekali lagi ditegaskan) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan”.

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Segala musibah yang ditimpakan oleh Allah kepada manusia sudah pasti mengandungi beberapa hikmah. Ada musibah yang ditimpakan kerana dosa dan kesalahan sebagai hukuman Allah ke atas hamba yang ingkar kepada perintah-Nya. Ada pula musibah yang ditimpakan sebagai peringatan. Mudah-mudahan dengan peringatan itu, manusia akan kembali mengingati dan mendekatkan diri kepada Allah, mematuhi perintah-Nya, menegakkan agama-Nya dan meletakkan pergantungan dan harapan hanya kepada-Nya.

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sama ada sedar ataupun tidak, sebagai contoh kehilangan pesawat seperti yang diketahui umum begitu juga dengan banjir yang telah berlaku di beberapa negeri, kemarau yang berpanjangan diluar jangkaan, gempa bumi yang memusnahkan alam sekitar, menghancurkan harta dan kehidupan, bahkan berbagai wabak penyakit yang merebak menyerang manusia, haiwan dan tumbuh-tumbuhan serta berbagai bentuk kematian yang disebabkan kemalangan kenderaan, kebakaran dan lain-lain. Semuanya ini mengajak kita untuk mengambil iktibar, sedar dan menginsafi betapa besarnya kekuasaan Allah yang maha agung.

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 255:

…يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ إِلَّا بِمَا شَاءَۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَۖ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَاۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ ﴿٢٥٥

“Dia (Allah) yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya ilmu dan kekuasaan Allah meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. dan Dia lah yang maha tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi maha besar (kekuasaanNya)”.

Ayat ini mengingatkan kepada kita betapa terbatasnya ilmu dan pengetahuan kita. Betapa lemahnya manusia walaupun disertai dengan pelbagai teknologi moden, canggih dan terkini.

Ingatlah, walau sehebat manapun teknologi dan peralatan serta kepakaran manusia, ia tidak akan melepasi batasan ilmu yang diberikan Allah kepada mereka. Bahkan Allah mengingatkan bahawa ada di kalangan umat terdahulu yang lebih hebat seperti Kaum Ad, Thamud, Firaun dan lain-lain namun Allah berkuasa menghancurkan mereka disebabkan keinginan dan kefasadan yang mereka lakukan di muka bumi Allah ini.

Firman Allah SWT dalam surah al-Rum, ayat 9:

أَوَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَيَنظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْۚ كَانُوا أَشَدَّ مِنْهُمْ قُوَّةً وَأَثَارُوا الْأَرْضَ وَعَمَرُوهَا أَكْثَرَ مِمَّا عَمَرُوهَا

“Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan Bagaimana kesudahan orang-orang Yang terdahulu dari mereka? orang-orang itu lebih kuat daripada mereka sendiri, dan orang-orang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran Yang dilakukan oleh mereka…”.

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Dalam usaha dan harapan untuk merungkaikan kekusutan dan segala musibah yang menimpa kita, kita hendaklah merujuk dan mengadu kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah, ayat 153:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِينَ ﴿١٥٣

“Wahai sekalian orang-orang yang beriman! mintalah pertolongan dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana Sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar.”

Oleh itu, kita hendaklah memohon kepada Allah dan meletakkan segala  pergantungan kepada-Nya. Bukan berharap kepada yang selain daripada Allah. Apatah lagi meminta dari tukang tilik dan bomoh dengan melakukan acara dan ritual yang bertentangan dengan syariat-Nya. Mengharap dan meletakkan pergantungan kepada yang selain daripada Allah hanya akan mengundang kemurkaan dan laknat Allah kepada kita.

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Justeru dalam keadaan kesempitan dan kesusahan, manusia lebih cenderung untuk menginsafi dan mengingati Tuhannya, berbanding ketika dalam keadaan senang dan mewah. Sedangkan Firaun pun akhirnya akur juga kepada kekuasaan Allah yang maha Pencipta apabila diuji dengan angin taufan, kemudian jutaan belalang, wabak kutu, wabak katak dan bala air menjadi darah, namun Firaun tidak meminta pertolongan daripada ahli-ahli sihir lagi. Bahkan dia beralih pula kepada Nabi Musa AS sendiri.

Firman Allah SWT dalam surah al-A’raf ayat 134-135 yang menceritakan tentang kepura-puraan mereka melakukan keinsafan palsu:

وَلَمَّا وَقَعَ عَلَيْهِمُ الرِّجْزُ قَالُوا يَا مُوسَى ادْعُ لَنَا رَبَّكَ بِمَا عَهِدَ عِندَكَۖ لَئِن كَشَفْتَ عَنَّا الرِّجْزَ لَنُؤْمِنَنَّ لَكَ وَلَنُرْسِلَنَّ مَعَكَ بَنِي إِسْرَائِيلَ ﴿١٣٤﴾ فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُمُ الرِّجْزَ إِلَىٰ أَجَلٍ هُم بَالِغُوهُ إِذَا هُمْ يَنكُثُونَ ﴿١٣٥

“Dan apabila azab yang tersebut itu menimpa mereka, mereka berkata: “Wahai Musa! pohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami dengan (kehormatan) pangkat nabi yang diberikan-Nya kepadamu (yang menjadikan permohonanmu sentiasa makbul). Sesungguhnya jika engkau hapuskan azab itu daripada kami, tentulah kami akan beriman kepadamu, dan sudah tentu kami akan membebaskan kaum Bani Israil (pergi) bersamamu”. Setelah Kami hapuskan azab itu daripada mereka, hingga ke suatu masa yang tertentu yang mereka sampai kepadanya, tiba-tiba mereka mencabuli janjinya.”

 .

.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita memperbanyakkan istighfar dan taubat memohon keampunan kepada Allah atas kesalahan dan dosa yang telah kita lakukan. Marilah sama-sama kita memanjatkan doa dan pengharapan serta meletakkan pergantungan sepenuhnya kepada Allah, marilah kita bertekad dan berazam untuk menjadi hamba yang sentiasa ingat dan tunduk kepada perintah Allah. Kita berjanji untuk tidak berpaling dari agama-Nya dan meneruskan usaha untuk menegakkan agama-Nya di bumi Allah ini. Janganlah kita menjadi seperti Firaun dan kaumnya, yang berjanji kemudian berpaling semula dari janji mereka terhadap Nabi Musa AS, untuk beriman kepada Allah SWT.

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّـهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿١٥٦﴾ أُولَـٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌۖ وَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ ﴿١٥٧

“(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya Kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah Kami kembali”. Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.” (Surah al-Baqarah: 156-157)

.

بَارَكَ اللَّهُ لِي وَلَكُمْ فِى الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللَّهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ، والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَعْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

.

.

Khutbah Jumaat 18 April 2014: “Menginsafi Musibah”

Jabatan Agama Islam Selangor

.

.

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَمْ وَرَحْمَةُ اللهُ وَبَرَكَاتُه

.

Posted by; shafiqolbu

.

.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: