Perjalanan Israk Mikraj: Mesej Terpendam Para Nabi Untuk Kita

بِسۡـــــــــمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

ISRAK MIKRAJ ~ Hikmah Perjalanan Yang Agung.

Pada tarikh 27 Mei 2014 tepatnya 27 Rejab 1435 H, umat Islam di dunia memperingati peristiwa Israk Mikraj, sebuah perjalanan agung Nabi Muhammad ﷺke langit dalam satu malam. Ianya adalah salah satu anugerah yang sangat agung dari Allah سبحانه وتعالى bagi baginda setelah sebelumnya baginda mengalami masa-masa yang sangat sukar.

 

Bagaimana tidak berat, banyak beban dan ujian yang harus ditanggung Rasulullah saw, banyak perlakuan buruk yang diterima oleh baginda apatah lagi dengan para pengikutnya baik secara kekerasan fizikal, cercaan, hinaan, diludah sehinggalah dilempar batu besar.

Kemuncaknya, terjadi pemboikotan bekalan makanan terhadap keluarga Rasulullah ﷺ (Bani Hasyim dan Bani al-Muththalib) sehingga menyebabkan kelaparan dan kesengsaraan yang teramat sangat kerana pemulauan ini berlaku selama 3 tahun berturut-turut.

Selepas pemboikotan tersebut, Nabi Muhammad ﷺkembali mendapat ujian berat iaitu meninggalnya dua orang yang sangat disayangi baginda, Abu Talib dan Khadijah. Ini terjadi pada tahun yang sama sehingga dikenali hingga ke hari ini sebagai peristiwa “Amul Huzni” – tahun berduka.

Setiap kali teringat dengan peristiwa ujian berat yang menimpa Nabi Muhammad ﷺana selalu tidak kuat menahan air mata, sungguh baginda ini adalah orang yang sangat lembut dan sangat penyayang, ana betul-betul tidak sampai hati, rasanya ingin sekali ana mendampingi baginda di masa-masa sukar seperti itu.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Ya Allah! Sampaikanlah salam dan cinta hamba kepada baginda.

Allah azza wa jalla tidak pernah meninggalkan hamba-Nya, dan sangatlah tidak mungkin menzalimi hamba-hamba-Nya. Di tengah-tengah datangnya ujian silih berganti, Allah سبحانه وتعالى memberi sebuah “hadiah” yang teramat agung kepada Rasulullah ﷺ iaitu Israk Mikraj, dan “hadiah” tersebut ternyata tidak hanya dianugerahkan bagi baginda sahaja, tetapi Allah سبحانه وتعالى peruntukkan juga kepada umatnya.

Salah satu “hadiah” terbesar adalah SOLAT. Solat inilah Mikraj-nya umat muslim bertemu Tuhannya selama hidup di dunia. Di dalam solat, ada suatu ketika di mana jarak antara hamba dengan Allah سبحانه وتعالى sangat-sangat dekat, iaitu SUJUD. Inilah hadiah yang terbesar yang dianugerahkan Allah سبحانه وتعالىkepada umat muslim dari Israk Mikraj.

Sebenarnya masih banyak lagi hadiah-hadiah lain yang dianugerahkan Allah سبحانه وتعالىkepada umat muslim dari perjalanan agung Israk Mikraj, di antaranya yang akan dibincangkan di sini adalah hikmah terpendam dari pertemuan Nabi Muhammad ﷺdengan para nabi A.Ş. di setiap tingkatan langit.

 .

.

Mikraj Nabi Muhammad  Ke Langit

Hikmah-Isra-Miraj_10

.

Berikut huraian ringkas hikmah dari perjalanan Mikraj Nabi Muhammad ﷺ :

 .

  1. MIKRAJ LANGIT PERTAMA

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Adam A.Ş.

“ADAM” dari segi bahasa maknanya “Tidak Ada” atau “Ketiadaan”.

Kita harus sedar bahawa segala urusan dunia atau urusan jasmani itu tidak kekal, yang kekal adalah urusan rohani, sehingga di balik perkara fizikal itu adanya hal spiritual.

.

  1. MIKRAJ LANGIT KE-2

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Isa A.Ş. Dan Nabi Yahya A.Ş.

“ISA” dari segi bahasa ertinya “Hidup”

“YAHYA”: “Kehidupan”.

 

Maknanya di dalam hidup ini kita perlu sentiasa sedar ada kehidupan selepas kehidupan ini (akhirat). Kita perlu mencari makna hidup:

a)      “Dari mana kita …?”

b)      “Apa tugas kita …?”

c)      “Selepas ini mahu ke mana …?”

.

  1. MIKRAJ LANGIT KE-3

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Idris A.Ş.

“IDRIS” maknanya “Pintar dan Cerdas”.

Maknanya dalam hidup ini kita harus mempunyai tiga macam kecerdasan:

a)      Kecerdasan Intelektual (IQ),

b)      Kecerdasan Emosional (EQ​​) dan

c)      Kecerdasan Spiritual (SQ)

.

  1. MIKRAJ LANGIT KE-4

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Yusuf A.Ş.

“YUSUF” maknanya “Indah”.

Maknanya kita perlu mengisi kehidupan ini agar menjadi indah.

.

  1. MIKRAJ LANGIT KE-5

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Harun A.Ş.

“HARUN” maknanya “yang dicintai Allah (al-Mahbub)”.

Maknanya dalam kehidupan ini kita perlu berusaha melakukan segala sesuatu yang dicintai Allah سبحانه وتعالى, kesedaran akan mendapat cinta Allah سبحانه وتعالى, cinta kepada Allah سبحانه وتعالى dan cinta kepada apa saja yang boleh membawa kita kepada Allah سبحانه وتعالى.

.

  1. MIKRAJ LANGIT KE-6

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Musa A.Ş.

“MUSA” adalah “Mutakallimin”

Mutakallimin iaitu nabi yang bercakap-cakap dengan Allah سبحانه وتعالى.

Maknanya kita harus mampu membaca segala sesuatu fenomena yang berlaku di sekitar kehidupan kita sebagai bahasa atau ayat Allah سبحانه وتعالى.

.

  1. MIKRAJ LANGIT KE-7

Hikmah Pertemuan Dengan Nabi Ibrahim A.Ş.

“IBRAHIM” maknanya “Qurban”.

Qurban maknanya dekat, dalam kehidupan ini mestilah sentiasa merasakan kedekatan dengan Allah سبحانه وتعالى Sebagaimana sabda Rasulullah ﷺ tentang sifat IHSAN: “Kamu menyembah kepada Allah سبحانه وتعالىseakan-akan kamu melihat-Nya, dan jika kamu tidak melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu.” [HR Bukhari]

.

  1. MIKRAJ KE BAITUL MAKMUR

Setiap harinya 70.000 malaikat solat di Baitul Makmur.

“BAIT” maknanya “Rumah”,

“MAKMUR”maknanya “Ramai”.

Maknanya hidup kita akan lebih bermakna apabila dalam setiap gerak langkah, sentiasa bernilai ibadah kepada Allah سبحانه وتعالى kerana ibadah adalah nilai tertinggi dari hakikat kehidupan manusia.

.

  1. MIKRAJ KE SIDRATUL MUNTAHA

“SIDRAH” maknanya “Pohon Bidara”

“MUNTAHA” maknanya “Tempat Berkesudahan”.

Maknanya kehidupan dunia hanyalah sementara bukan merupakan titik akhir dan puncak tujuan hidup kita, melainkan kehidupan akhirat itulah tempat yang akan kita tuju. Dalam kehidupan di dunia ini kita harus berjuang untuk mencapai kehidupan abadi di akhirat yang lebih baik.

 .

Firman Allah سبحانه وتعالى:

اتْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ ۖ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَىٰ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ اللَّـهِ أَكْبَرُ ۗ وَاللَّـهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

“Bacalah serta ikutlah akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah solat (dengan tekun); Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan Sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.” (Surah Al-Ankabut; Ayat 45)

.

.

والله أعلم بالصواب

Wallahu A’lam Bish Shawab

(Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

.

.

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَمْ وَرَحْمَةُ اللهُ وَبَرَكَاتُه

.

~ shafiqolbu ~

 .

.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: