KJ : Bulan Keberkatan

بِسۡـــــــــمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Ramadhan.

Khutbah Jumaat: “Bulan Keberkatan”

.

:اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِل

 

 

kj - bulaan keberkatan

.

.

Muslimin Yang Dirahmati Allah,

.

Di kesempatan berada pada hari Jumaat dan di akhir bulan Syaaban yang mulia ini, saya berpesan kepada diri saya dan kepada sidang Jumaat sekalian marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita memperolehi keberkatan dan keredhaan serta perlindungan Allah SWT di dunia dan di akhirat. Mimbar pada hari ini akan menyampaikan khutbah bertajuk: “BULAN KEBERKATAN”.

.

.

Muslimin Yang Dirahmati Allah,

.

Sebagaimana yang kita maklumi bahawa, negeri Sabah khususnya di Daerah Ranau dan Gunung Kinabalu telah mengalami musibah gempa bumi, yang mengakibatkan berlakunya kerosakan harta benda dan kehilangan nyawa. Sesungguhnya segala musibah sama ada ianya dalam apa bentuk sekalipun, merupakan ujian dari Allah SWT kepada hamba-nya.

Justeru mimbar menyeru umat Islam sekalian untuk sama-sama kita berdoa kepada Allah SWT agar diberi keselamatan dan keamanan yang berpanjangan. Bagi yang mampu hulurkanlah segala bantuan mudah-mudahan dengan bantuan tersebut akan meringankan beban yang ditanggung oleh mereka yang menghadapi ujian ini.

Mimbar juga mengucapkan setinggi-tinggi penghargaan kepada semua pihak yang terlibat membantu dalam musibah ini khususnya kepada Malim Gunung yang berusaha sedaya upaya untuk menyelamatkan mangsa-mangsa gempa bumi ini.

.

.

Muslimin Yang Dirahmati Allah,

.

Kini kita berada di akhir bulan Syaaban, detik akhir ini adalah proses pecutan terakhir menghadapi bulan Ramadhan dan mencari keberkatannya. Bulan yang mulia ini merupakan peluang kita untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT dan juga sebagai ruang yang besar untuk kita memohon maghfirah yang diluaskan oleh Allah SWT. Rasulullah SAW telah mengajar umatnya untuk menantikan kehadiran bulan Ramadhan dan mengharapkan ketibaanya dengan penuh kegembiraan. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad, apabila tiba bulan Rejab Rasulullah SAW berdoa:

اّللَّهُمَّ بَارِكْ لَــنَا فـِىْ رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ

Maksudnya: “Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya’ban dan sampaikan kami ke bulan Ramadhan.” (Riwayat Ahmad dan Tabrani)

.

Dan Sabda Rasulullah SAW lagi:

Maksudnya: “Apabila masuknya bulan Ramadhan, terbukalah pintu-pintu syurga, tertutuplah pintu-pintu neraka, dan dirantailah syaitan-syaitan.” (Riwayat al-Bukhari)

.

Begitu juga, Rasulullah SAW memberi galakkan kepada para sahabat untuk menanti dan mengharapkan kehadiran Ramadhan. Baginda menyebut-nyebutkan kelebihan bulan Ramadhan yang menimbulkan kerinduan para sahabat terhadap bulan yang mulia itu.

Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya di dalam syurga terdapat sebuah pintu yang dinamakan ar-Rayyan. Orang-orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada hari kiamat. Tidak ada seorang pun yang akan masuk ke dalamnya melainkan mereka sahaja. Dipanggil: ‘mana orang yang berpuasa?’ Lalu mereka semua berdiri. Tidak ada yang seorang pun yang masuk pintu ini selain dari mereka. Apabila mereka semua telah masuk, pintu ini akan tertutup. Maka tidak ada seorang pun yang akan masuk melaluinya.” (Riwayat al-Bukhari)

.

.

Muslimin Yang Dirahmati Allah,

.

Berdasarkan kepada ayat-ayat al-Quran dan hadith Rasulullah SAW menunjukkan bahawa bulan Ramadhan mempunyai banyak kelebihan, antaranya kerana difardhu padanya ibadah puasa. Firman Allah SWT di dalam surah al-Baqarah ayat 183,

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَيْكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa.”

.

Persoalan besar timbul disini bagaimanakah caranya untuk kita menyambut dan mencari keberkatan ini serta melakukan ibadah puasa?.

Mimbar yang mulia ini ingin menyatakan bahawa sebenarnya terlalu banyak persediaan yang patut kita lakukan menjelang Ramadhan. Antaranya ialah:

Pertama: Membetulkan niat dan azam sebelum memasuki bulan Ramadhan. Niat dan azam perlulah semata-mata untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT. Berazamlah untuk menjadikan bulan Ramadhan kali ini satu bulan yang terbaik untuk diri kita. Misalnya, kita boleh berazam untuk menjalani ibadah puasa yang tinggi kualitinya. Jadi, tekadkan dalam diri untuk merebut semua peluang kebaikan yang ditawarkan dalam bulan Ramadhan ini.

Kedua: Memantapkan ilmu agama. Ramai orang yang berpuasa tanpa ilmu di dada, dikhuatiri ibadah yang diharapkan mendapat pahala sebaliknya tidak diterima. Menjelang Ramadhan, kita diseru meluangkan masa menuntut ilmu agama. Sama ada dengan cara membaca hadith-hadith yang menceritakan tentang kelebihan bulan Ramadhan dan menghadiri kuliah-kuliah agama. Perkara yang perlu diberi keutamaan ialah berkaitan dengan ibadah puasa seperti rukun, syarat sah, perkara yang membatalkan puasa, adab dan juga akhlak orang berpuasa. Hal ini begitu penting untuk mendapat kesempurnaan ibadah puasa.

Ketiga: Menjaga dan memelihara kesihatan. Kesihatan tubuh badan yang sempurna menjamin kesempurnaan ibadah puasa. Kecerdasan seluruh anggota badan diperlukan kerana pada bulan Ramadhanlah tubuh badan memerlukan tenaga bagi melaksanakan segala amalan seperti solat sunat tarawih, qiamullail, membaca al-Quran, iktikaf dan sebagainya.

Keempat: Kewangan yang cukup. Di antara ialah kita hendaklah banyak bersedekah. Rasulullah SAW merupakan seorang yang paling suka bersedekah dan dermawan serta Baginda lebih dermawan di dalam bulan Ramadhan. Hal ini diceritakan oleh Ibnu Abbas RA: “Rasulullah SAW ialah orang yang paling dermawan. Dan beliau lebih dermawan lagi di bulan Ramadhan di saat beliau bertemu Jibril. Jibril menemuinya setiap malam untuk mengajarkan Al- Quran. Dan kedermawanan Rasulullah SAW melebihi angin yang berhembus.” (Riwayat al-Bukhari)

Kelima: Senantiasa berdoa. Kesempatan berada di bulan Ramadhan kita dituntut memperbanyakkan berdoa. Para salaf as-Soleh berdoa selama enam bulan sebelum ketibaan bulan Ramadhan. Mereka berdoa untuk menyatakan kerinduan mereka terhadap Ramadhan. Antara doa mereka adalah: Ya Allah, benarkanlah aku sampai ke bulan Ramadhan, dan benarkanlah kepadaku Ramadhan, dan benarkanlah ia bertemu denganku.

Keenam: Memperbanyakkan menyebut hal berkaitan kelebihan dan kemuliaan Ramadhan. Kita juga dituntut memperbanyakkan bercerita tentang kemuliaan bulan Ramadhan. Perkara ini bertujuan memberi rangsangan dan semangat kepada kita bagi membuat persediaan bertemu Ramadhan. Bukankah sesuatu perkara itu akan menjadi lebih meriah dan suasananya dapat dirasai jika senantiasa diwar-warkan. Apatah lagi bulan yang begitu mulia ini sepatutnya lebih layak disebut-sebut kemuliaan dan ganjarannya oleh media massa, media elektronik dan seluruh umat Islam.

.

.

Muslimin Yang Dirahmati Allah,

.

Percayalah bahawa kita adalah makhluk ciptaan Allah yang tidak dapat lari daripada melakukan kesalahan sama ada dosa besar atau kecil. Sebagai makhluk ciptaan-Nya, maka Allah SWT Maha Mengetahui cara dan kaedah yang sesuai untuk membaiki, membaik pulih dan mempertingkatkan iman dan akhlak manusia. Selari dengan kelemahan makhluk-Nya itu, maka Allah menawarkan kepada umat Islam bulan Ramadhan dengan keampunan dan pahala yang berlipatganda serta mengembalikan fitrah akhlak manusia.

Rasulullah SAW bersabda:

Maksudnya: “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjaran pahala nescaya diampunkan baginya segala dosa yang terdahulu.” (Riwayat Bukhari)

.

Oleh itu, menjelang Ramadhan ini, para jemaah dan umat Islam sekalian diseru memberi tumpuan kepada tawaran daripada Allah SWT, bukannya terpengaruh dengan promosi-promosi tertentu seperti pasaraya, hotel, buffet Ramadhan dan sebagainya.

Yakinlah, ibadah Puasa yang dilakukan dengan sempurna pasti mampu mengawal segala kemaksiatan dunia dan dapat mendidik jiwa kita menjadi lebih tenang dan membentuk diri menjadi seorang hamba yang bertaqwa kepada Allah SWT. Ingatlah.ketika berpuasa kita bukan sahaja menahan diri dari keinginan makan dan minum malahan mestilah memelihara dan menjaga segala anggota badan daripada melakukan kemaksiatan dan kemungkaran.

.

.

Muslimin Yang Dirahmati Allah,

.

Mimbar yang mulia ini menyeru sidang jumaat dan umat Islam sekalian, marilah kita sama-sama menyambut kehadiran Ramadhan kali ini dengan penuh ketaqwaan dan membuat persiapan dengan sebaik mungkin. Ambillah kesempatan apa yang telah Allah SWT janjikan sepanjang bulan Ramadhan dengan menjana kekuatan jati diri kita untuk beribadat kepada-Nya.

Bulan barakah ini merupakan anugerah Allah SWT kepada hamba-Nya yang hanya datang setahun sekali. Penuhilah ruang dan masa dengan melakukan perkara-perkara kebaikan. Anggaplah ramadhan kali ini sebagai ramadhan terakhir yang kita lalui kerana tiada jaminan kita akan bertemu lagi ramadhan di tahun berikut.

.

Mimbar juga mengambil kesempatan sempena dengan Majlis Tilawah al-Quran Peringkat Antarabangsa kali ke 57 yang sedang diadakan pada ketika ini, mulai 9hb Jun sehingga 14 Jun 2015, di Dewan Merdeka Pusat Dagangan Dunia Putra Kuala Lumpur, menyeru para jamaah sekalian untuk sama-sama kita memenuhi dewan tersebut bagi memeriahkan majlis, mendengar bacaan dari qari dan qariah serta marilah sama-sama membudayakan al-Quran dalam kehidupan kita.

.

Mimbar juga mengambil kesempatan dengan sambutan Hari Alam Sekitar Sedunia pada 5 Jun 2015, menyeru sidang jumaat dan umat Islam sekalian, untuk sama-sama menjaga dan memelihara alam sekitar dengan rasa bertanggungjawab, beramanah, jujur bagi mengelak berlakunya kesan buruk terhadap kehidupan, ekonomi dan sosial negara.

Mengakhiri khutbah marilah sama-sama kita merenung firman Allah SWT dalam surah an-Nahl ayat 97:

مَنْ عَمِلَ صَـٰلِحًا مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُۥ حَيَو‌ٰةً طَيِّبَةً ۖ وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ

Maksudnya: “Sesiapa yang beramal salih, dari lelaki atau perempuan sedang ia beriman, maka sungguh Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka, dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan”.

.

.

بَارَكَ اَللَّهُ لِي وَلَكُمْ فِى الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اَللَّهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ، والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ

.

.

Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

“Bulan Keberkatan”

(12 Jun 2015 / 25 Syaaban 1436H)

.

.

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَمْ وَرَحْمَةُ اللهُ وَبَرَكَاتُه

.

Posted by; shafiqolbu

.

.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: