Mimpi Melihat Dan Masuk Neraka

بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Mimpi Melihat Neraka

.

Pada zaman Rasulullah صلى الله عليه وسلم  , jika ada para sahabat bermimpi, biasanya mereka akan mengadu dan menceritakannya kepadanya.

 

Pada suatu malam, Abdullah bin Umar r.a. yang masih remaja pergi ke Masjid Nabawi. Dia membaca al-Quran sehingga keletihan dan setelah cukup lama membaca Quran, lalu dia pun berbaring untuk merehatkan badan.

Seperti biasa, sebelum tidur dia menyucikan diri dengan cara berwudhuk, kemudian merebahkan badan dan berdoa;

 

.

Sambil memejamkan mata, Abdullah bin Umar terus bertasbih menyebut nama Allah hingga akhirnya terlelap. Di dalam tidurnya yang nyenyak itu, dia telah bermimpi.

 .

Dalam mimpinya, dia berjumpa dengan dua malaikat. Tanpa berkata apa, kedua-dua malaikat itu memegang kedua tangannya dan membawanya ke neraka. Dalam mimpinya, neraka itu bagai perigi yang menyalakan api berkobar-kobar. Cukup luar biasa panasnya.

Di dalam neraka itu, dia melihat beberapa orang yang dikenalinya. Keadaan mereka, merah terpanggang dan menanggung seksa yang amat pedih.

 .

Menyaksikan neraka yang mengerikan dan menakutkan itu, Abdullah bin Umar lalu berdoa;

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ النَّـارِ.

“A’udzubillahi minannaar.”

(Aku berlindung kepada Allah dari api neraka).

.

Setelah itu, Abdullah bertemu dengan malaikat lain. Malaikat itu berkata, “Kau belum terjaga dari api neraka!”

.

رَ‌بَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ‌ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ‌ ﴿١٩٢

Rabbanaa innaka man tudkhilinnaara faqad akhzaytahu wamaa lizhzhaalimiina min anshaarr ..

 “Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya sesiapa yang Dikau masukkan ke dalam neraka, maka sungguh telah Dikau hinakan ia, dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun.”

(Q.S. Ali Imran: 192)

.

Pagi harinya, Abdullah menangis mengingatkan mimpi yang dialaminya. Lalu, dia pergi ke rumah Hafsah binti Umar, kakaknya dan juga isteri Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Dia menceritakan perihal mimpinya itu dengan hati yang cemas.

.

Setelah itu, Hafsah menemui Rasulullah صلى الله عليه وسلم dan menceritakan mimpi Abdullah itu. Seketika kemudian, Rasulullah صلى الله عليه وسلم berkata, “Sebaik baik lelaki adalah Abdullah bin Umar kalau dia mahu melakukan solat malam!”

.

Mendengar sabda Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم itu, Hafsah bergembira. Dia terus menemui adiknya.

“Rasulullah صلى الله عليه وسلم mengatakan bahawa kau adalah sebaik baik lelaki jika kau melakukan solat malam. Dalam mimpimu itu, malaikat yang terakhir kau temui mengatakan bahawa kau belum terjaga dari api neraka. Itu kerana kau tidak melakukan Solat Tahajud. Jika kau ingin terselamatkan dari api neraka, dirikanlah Solat Tahajud setiap malam. Jangan kau sia siakan waktu sepertiga malam; waktu di mana Allah SWT memanggil manggil hamba Nya; waktu ketika Allah mendengar doa hambaNya.” kata Hafsah kepada Abdullah.

.

Sejak itu, Abdullah tidak pernah meninggalkan Solat Tahajud hingga ke akhir hayatnya. Bahkan, kerap kali dia menghabiskan waktu malamnya untuk solat dan menangis di hadapan Allah SWT. Setiap kali mengingat mimpinya itu, dia menangis keinsafan. Dia berdoa kepada Allah Ta’ala agar diselamatkan dari api neraka.

.

Apatah jika dia mengingati sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم yang bermaksud, “Sesungguhnya penghuni neraka yang paling ringan siksanya pada hari kiamat adalah seseorang yang diletakkan pada kedua tapak kakinya bara api yang membuat otaknya mendidih. Dia merasa tidak ada orang lain yang lebih berat siksanya daripada dia. Padahal, sesungguhnya seksa yang ia terima adalah yang paling ringan di dalam neraka.”

.

Abdullah berusaha sekuat tenaga untuk beribadah kepada Allah SWT, mencari redha Allah, agar termasuk dalam kalangan hamba-Nya yang terhindar dari seksa neraka dan memperolehi kemenangan syurga.

.

 رَ‌بَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَيْءٍ رَّ‌حْمَةً وَعِلْمًا فَاغْفِرْ‌ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ ﴿٧رَ‌بَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ الَّتِي وَعَدتَّهُمْ وَمَن صَلَحَ مِنْ آبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّ‌يَّاتِهِمْ ۚ إِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿٨ 

Rabbanaa wasi’ta kulla syay-in rahmatan wa’ilman faghfir lilladziina taabuu wattaba’uu sabiilaka waqihim ‘adzaabal jahiim. Rabbanaa wa-adkhilhum jannaati ‘adninl latii wa’adtahum waman shalaha min aabaa-ihim wa-azwaajihim wadzurriyyaatihim innaka antal’aziizul hakim.

 “Wahai Tuhan kami! Rahmat dan ilmu Dikau meliputi segala sesuatu, maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Dikau dan peliharalah mereka dari seksaan neraka yang menyala-nyala. Ya Tuhan kami! Masukkanlah mereka ke dalam syurga yang telah Dikau janjikan kepada mereka dan orang-orang yang soleh di antara ibu-bapa mereka, dan isteri-isteri mereka, dan keturunan mereka semua. Sesungguhnya Dikaulah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana!”  

(Q.S. Al Mu’min: 7-8)

.

.

والله أعلم بالصواب

Wallahu A’lam Bish Shawab

 (Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

.

.

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَمْ وَرَحْمَةُ اللهُ وَبَرَكَاتُه

.

Edit  By; shafiqolbu

.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: